Sel Tumbuhan : Pengertian, Jenis, Karakteristik, Dan Stuktur Beserta Fungsinya Secara Lengkap

Posted on

Sel Tumbuhan : Pengertian, Jenis, Karakteristik, Dan Stuktur Beserta Fungsinya Secara Lengkap : Tahukah anda apa yang dimaksud dengan Sel tumbuhan ?? Jika anda belum mengetahuinya anda tepat sekali mengunjungi gurupendidikan.com. Karena pada kesempatan kali ini akan membahas tentang pengertian sel tumbuhan, jenis sel tumbuhan, karakteristik sel tumbuhan, dan struktur sel tumbuhan beserta fungsinya secara lengkap. Oleh karena itu marilah simak ulasan yang ada dibawah berikut ini.

sel tumbuhan

Pengertian Sel Tumbuhan

Sel tumbuhan merupakan kelompok sel eukariotik, sel eukariotik yaitu kelompok sel yang mempunyai materi genetik (DNA) yang dibaluti atau dibungkus oleh membran. Sel tumbuhan mempunyai struktur yang khas dibandingkan dengan sel eukariotik lain.

Perbedaan yang paling mendasar yaitu bentuk sel tumbuhan yang kaku. Bentuk ini didapatkan dari dinding sel yang berada paling luar di sel tumbuhan. Dinding sel tersusun atas senyawa selulosa, pektin, hemiselulosa, dan lignin yang akan menguatkan struktur tumbuhan.

Meskipun hewan dan tumbuhan sama-sama memiliki eukariota, mereka berbeda dalam fitur karakteristik tertentu. Misalnya, sel tumbuhan mempunyai dinding sel yang berkembang dengan baik dan vakuola besar, sedangkan sel hewan tidak mempunyai struktur tersebut. Selain perbedaan dalam bentuk struktur, di dalam sel hewan terdapat sentriol dan filamen tengah dimana ini tidak ditemui di sel tumbuhan.

Ciri khas sel tumbuhan yaitu terdiri dari organel dan sitoplasma, dimana semua organel (kecuali inti sel atau neukleus) dan struktur subselular yang ada di dalam sitoplasma akan tertutup oleh membran sel atau dinding sel sebagai lapisan pelindung.


Jenis-Jenis Sel Tumbuhan

1. Sel parenkim

Sel parenkim adalah sel yang memiliki beberapa fungsi mulai dari penyimpanan, dukungan terhadap fotosintesis, tempat berikatnya floem. Selain xilem dan floem yang terikat dengan sel parenkim, daun juga terdiri dari sel-sel parenkim. Beberapa sel parenkim, seperti pada epidermis, berfungsi untuk penetrasi cahaya dan mengatur pertukaran gas. Sel parenkim memiliki dinding sel yang tipis dan permeabel yang memungkinkan pengangkutan molekul kecil di dalamnya.

Sel parenkim juga dapat tumbuh menjadi duri yang mencegah hewan herbivora memakannya. Sel parenkim yang mengandung banyak kloroplas dan berperan penting dalam proses fotosintesis disebut sel klorenkim. Sebagian besar sel parenkim di umbi kentang dan kotiledon dari biji kacang-kacangan memiliki fungsi penyimpanan.

2.Sel kolenkim

Sel kolenkim hidup saat sudah dewasa dan hanya memiliki sebuah dinding primer. Sel-sel ini sudah matang dan berasal dari meristem yang awalnya menyerupai sel parenkim. Plastidanya tidak berkembang dan organel sekretorik (retikulum endoplasma dan badan golgi) berproliferasi untuk mengeluarkan dinding primer tambahan. Dinding ini tebal di bagian sudutnya di mana tiga atau lebih sel saling bersentuhan dan tipis di bagian di mana hanya terdapat dua sel yang bersentuhan.

Pektin dan hemiselulosa adalah kandungan utama dinding sel kolenkim dari tumbuhan berbiji terbuka (angiosperma). Sel kolenkim biasanya cukup memanjang dan melintang. Tujuannya adalah untuk memberikan fleksibilitas. Dinding selnya tidak mengandung lignin sehingga menjadi kaku.

3.  Sel sklerenkim

Sel sklerenkim adalah sel yang keras dan tangguh yang memberikan kekuatan pada tumbuhan. Sel ini terdiri dari sklereid dan serat. Terdapat dinding sekunder yang mengandung lignin sehingga kedap air. Dengan demikian, sel-sel ini tidak dapat bertahan lama karena tidak dapat melakukan pertukaran zat untuk melakukan metabolisme. Sel sklerenkim biasanya akan mati pada waktu tertentu, sitoplasma akan hilang, dan meninggalkan rongga kosong.

4. Sel xilem

Sel xilem adalah sel yang mengalami lignifikasi dinding sel. Sel ini berfungsi untuk mengangkut air dan zat hara dari tanah (akar) menuju daun untuk melakukan fotosintesis. Sel xilem pertama kali muncul pada tanaman sejak 425 juta tahun yang lalu.

5. Sel floem

Sel floem adalah sel yang menyusun jaringan khusus untuk transportasi zat-zat makanan pada tumbuhan tingkat tinggi. Yang di transportasikan terutama sukrosa. Sel floem terdiri dari dua jenis sel yaitu tabung saringan dan sel pendamping. Pada tabung saringan tidak terdapat inti sel dan ribosom dan metabolismenya diatur oleh sel pendamping. Sedangkan sel pendamping terhubung ke tabung saringan melalui plasmodesmata. Lumut tidak memiliki floem.

6. Sel epidermis

Sel epidermis tanaman adalah sel parenkim khusus yang terdapat di seluruh permukaan daun, batang, dan akar.


Karakteristik Sel Tumbuhan

Sel tumbuhan memiliki bagian-bagian khusus yang membedakannya dengan sel hewan atau sel eukariot yang lain. Berikut adalah organel yang hanya terdapat pada sel tumbuhan:

  • Sebuah vakuola berukuran besar yang volumenya dipenuhi oleh air dan dilapisi oleh membran yang disebut tonoplas. Fungsi tonoplas adalah untuk mempertahankan sel turgor, mengontrol pergerakan molekul antara sitosol dan getah tumbuhan, menyimpan zat-zat berguna, dan mencerna limbah protein dan organel.
  • Sebuah dinding sel yang terdiri dari selulosa, hemiselulosa, pektin, dan beberapa mengandung lignin. Dihasilkan oleh protoplas di luar membran sel. Hal ini berkebalikan dengan dinding sel jamur yang terbuat dari kitin dan bakteri yang terbuat dari peptidoglikan.
  • Jalur komunikasi khusus antar sel yang dikenal sebagai plasmodesmata yang berupa pori-pori di dinding sel yang menghubungkan plasmalema di sel satu ke retikulum endoplasma di sel lain.
  • Plastida yang terdiri dari kloroplas, kromoplas, dan leukoplas. Kloroplas mengandung klorofil yang berguna untuk menyerap sinar matahari dan memungkinkan tanaman untuk membuat makanan sendiri dalam proses yang dikenal sebagai fotosintesis. Kromoplas untuk melakukan sintesis dan menyimpan pigmen. Leukoplas adalah bagian plastida yang tidak berwarna dan berguna untuk menyimpan cadangan makanan.
  • Pembelahan sel yang dilakukan dengan pembentukan phragmoplas sebagai dasarnya.
  • Sel kelamin jantan lumut dan pteridophyta, sikas, dan ginkgo memiliki flagela yang serupa dengan sel pada hewan. Namun pada tumbuhan yang lebih kompleks (seperti gymnospermae dan tanaman berbunga) tidak terdapat flagela dan sentriol yang biasanya terdapat di dalam sel hewan.

Struktur Dan Fungsi Sel Tumbuhan

Nukleus (inti sel) yaitu organel sel yang sangat unik dan penting, sebagai tempat utama sel untuk menyimpan kromosom (komponen genetik) dari sel tertentu. Nukleus mempunyai fungsi mengkoordinasi proses metabolisme, contohnya pemblahan sel, pertumbuhan sel, serta sintesis protein. Inti dan isinya disebut dengan Nukleoplasma.

1. Nukleus (inti sel)

Nukleus (inti sel) yaitu organel sel yang sangat unik dan penting, sebagai tempat utama sel untuk menyimpan kromosom (komponen genetik) dari sel tertentu. Nukleus mempunyai fungsi mengkoordinasi proses metabolisme, contohnya pemblahan sel, pertumbuhan sel, serta sintesis protein. Inti dan isinya disebut dengan Nukleoplasma.

2. Plastida (kloropas)

Plastida (kloropas) merupakan istilah kolektif untuk organel yang berfungsi untuk membawa pigmen. Kloroplas mempunyai bentuk yang sangat menonjol dari plastida yang memiliki kandungan pigmen klorofil hijau.

Karena terdapat plastida (kloropas) yang mengandung klorofil hijau, maka tumbuhan mampu menjalani proses fotosintesis dengan baik dengan adanya air, sinar matahari, dan karbon dioksida untuk sintesis makanan sendiri.

3. Ribosom

Ribosom merupakan organel sel yang bentuknya kecil yaitu berupa butiran nukleoprotein. Ribosom tersusun atas sub unit besar dan sub unit kecil, berisi RNA ribosom dan RNAr dan protein di dalamnya.

Ribosom dibedakan menjadi 2 jenis yang mana terdapat di dalam sitoplasma, yaitu ribosom terikat dan ribosom bebas. Fungsi utama ribosom yaitu memproduksi dan mensintesis zat protein yang ada dalam sel. Untuk memahami lebih jauh tentang ribosom silahkan baca Struktur dan Fungsi Ribosom (Organel Sel).

4. Mitokondria

Mitokondria merupakan organel besar yang berbentuk bulat batang yang ada di dalam sitoplasma sel tumbuhan. Mitokondria bermanfaat dalam memecah karbohidrat kompleks dan gula yang dimanfaatkan.

Mitokondria mengandung enzim tertentu yang berguna dan penting sebagai pasokan energi ke sel tumbuhan. Mitokondria mempunyai fungsi sebagai tempat respirasi aerop dalam pembentukan ATP sebagai sumber energi. Mitokondria juga dikenal sebagai pembangkit tenaga listrik sel.

5. Badan golgi (aparatus golgi)

Badan golgi (aparatus golgi) terdiri dari kumpulan vesikel pipih yang memiliki bentuk sisternae (berkelok-kelok) atau berbentuk kantong pipih. Badan golgi yang terletak di dalam sel tumbuhan disebut diktiosom, keberadaannya kebanyakan ditemui di dekat membran sel.

Fungsi utama badan golgi yaitu untuk mengangkat zat kimia di dalam dan keluar dari sel, setelah RE (Retikulum Endoplasma) mensisntesis protein dan lemak. Badan golgi merubah dan mempersiakannya untuk mengekspor keluar sel.

6. Retikulum Endoplasma

Retikulum Endoplasma merupakan organel penghubung antara inti (nukleus) dengan sitoplasma di dalam sel tumbuhan. Pada dasarnya itu merupakan jaringan interkoneksi, RE mempunyai kantong yang berbelit-belit. Ada 2 macam Retikulum Endoplasma yaitu RE Kasar dan RE Halus.

Struktur Retikulum Endoplasma hanya bisa dilihat dengan mikroskop elektron. Fungsi retikulum endoplasma yaitu sebagai pengangkut sintetis lemak dan steroit, tempat menyimpan fospolipid, steroid, glikolipid, menjalankan detoksifikasi drug dan racun.

7. Vakuola

Vakuola merupakan membran, sebagai tempat penyimpanan yang membantu dalam mengatur tekanan tugor dari sel tumbuhan. Di dalam sel tumbuhan umumnya ditemui lebih dari satu vakuola. Tetapi vakuola menghabiskan ruang lebih besar daripada yang lain, yang menyimpan berbagai macam senyawa kimia. Vakuola berfungsi juga sebagai ekskreasi produk produk-produk limbah dan pencernaan instraselullar molekul kompleks.

8. Peroksisom

Peroksisom merupakan organel sitoplasma dari sel tumbuhan yang mempunyai kandungan enzim oksidatif tertentu. Enzim itu digunakan dalam pemecahan metabolisme asam lemak menjadi gula sederhana. Fungsi peroksisom ialah memecahkan asam lemak menjadi gula dan membantu kloropas dalam proses fotorespirasi.

Itulah Ulasan Sel Tumbuhan : Pengertian, Jenis, Karakteristik, Dan Stuktur Beserta Fungsinya Secara Lengkap tentang Semoga apa yang diulas diatas bermanfaat bagi pembaca. Sekian dan terimakasih

Baca juga refrensi artikel terkait lainnya disini :