Sejarah Terbentuknya Jawa Dari Aktivitas Gunung Berapi Hingga Masa Kerajaan

Aris Kurniawan

Jawa

Sejarah Terbentuknya Jawa Dari Aktivitas Gunung Berapi Hingga Masa Kerajaan– Jawa adalah sebuah pulau di Indonesia dan merupakan yang terbesar ke-13 di dunia. Dengan populasi sekitar 154 juta, adalah pulau terpadat di dunia dan merupakan salah satu yang paling padat penduduknya tempat di dunia. Meski hanya jangkauan terluas 5, pulau Jawa dihuni oleh 60% dari penduduk Indonesia. Ibukota Indonesia, Jakarta, yang terletak di bagian barat laut Jawa (tepatnya di ujung barat Gaza utara).

Pulau Jawa

Pulau Jawa relatif muda dan sebagian besar terbentuk dari aktivitas gunung berapi. Deretan gunung berapi yang membentuk garis yang membentang dari timur ke barat pulau, dengan dataran aluvial sungai di utara.

Banyak sejarah Indonesia berlangsung di pulau ini. Sebelumnya, Jawa merupakan pusat dari beberapa kerajaan Hindu-Budha, kesultanan Islam, pemerintahan kolonial Hindia Belanda, serta pusat pergerakan kemerdekaan Indonesia. Pulau-pulau memiliki dampak besar pada sosial, politik, ekonomi dan Indonesia.

Sebagian besar penduduk berbicara tiga bahasa utama. Bahasa Jawa adalah bahasa ibu dari 100 juta orang di Indonesia, dan sebagian besar dari speaker diam di pulau Jawa. Sebagian besar penduduk adalah bilingual, berbicara bahasa Indonesia sebagai bahasa pertama dan kedua. Dua bahasa penting lainnya adalah Sunda dan Betawi. Sebagian besar penduduk Jawa adalah Muslim, tetapi ada berbagai agama, agama, kelompok etnis, serta budaya pulau.

Pulau ini secara administratif dibagi menjadi enam provinsi, yaitu Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Banten; serta dua daerah tertentu, yaitu Jakarta dan Yogyakarta.

Pulau ini merupakan bagian dari kepulauan Sunda Besar dan Sundaland, yang pada periode sebelum es mencair ujung tenggara benua Asia. Fosil yang tersisa dari Homo erectus, yang populer dijuluki “The Manusia Jawa”, ditemukan di sepanjang tepi Sungai Solo, dan peninggalan tanggal kembali 1,7 juta tahun yang lalu. Sangiran merupakan situs prasejarah penting di Jawa. Beberapa struktur megalitik telah ditemukan di pulau Jawa, seperti menhir, meja batu, dan piramida bertingkat yang biasa disebut punden.

Pulau Jawa

Pulau Jawa

Punden dan menhir ditemukan di situs megalitik di Paguyangan, Cisolok, dan Gunung Padang, Jawa Barat. Situs megalitik Cipari juga ditemukan di Jawa Barat menunjukkan struktur monolit, teras batu, dan sarkofagus. Punden strukstur Nusantara dianggap sebagai desain asli dan dasar candi selama kerajaan Hindu-Buddha dari pulau setelah warga setempat menerima pengaruh peradaban Hindu-Buddha India. Pada abad ke-4 SM sampai abad 1 Masehi atau budaya 5 Buni adalah budaya tembikar tanah liat yang dikembangkan di pantai utara Jawa Barat. Budaya adalah prekursor Protosejarah Tarumanagara kerajaan.

Aksara Jawa, juga dikenal sebagai hanacaraka dan Carakan, adalah salah satu karakter nusantara tradisional digunakan untuk menulis bahasa Jawa dan sejumlah bahasa daerah Indonesia lainnya seperti Sunda dan Sasak Tulisan ini berkaitan erat dengan aksara Bali.

Berdasarkan tradisi lisan, java script yang dibuat oleh Aji Saka, jumlah imigran dari India, dari suku Shaka (Skit). Legenda melambangkan kedatangan Dharma (ajaran dan peradaban Hindu-Buddha) ke Jawa. Sekarang kata tersebut masih digunakan dalam periode Saka dalam bahasa Jawa, pilar atau pilar, yang berarti penting, dasar, atau asal. Aji Saka berarti “raja asal” atau “raja pertama”.

Masa kerajaan Hindu-Buddha

Kerajaan Taruma dan Kerajaan Sunda muncul di Jawa Barat, masing-masing di abad ke-4 dan 7, sedangkan Kerajaan Medang adalah kerajaan besar pertama yang berdiri di Jawa Tengah pada awal abad ke-8. Medang dan Siwa Hindu kerajaan, dan kerajaan membangun beberapa kuil Hindu yang paling awal di Jawa, yang terletak di Dataran Tinggi Dieng.

Di Dataran Kedu pada abad ke-8 untuk mengembangkan Sailendra, pelindung Buddhisme Mahayana. Empire mereka membangun sebuah kuil di abad ke-9, seperti Borobudur dan Prambanan di Jawa Tengah.

Sekitar abad ke-10, pusat kekuasaan bergeser dari pusat ke timur pulau Jawa. Di wilayah timur kerajaan Kadiri berdiri, Singhasari, dan Majapahit yang mengandalkan terutama pada usahatani padi, tetapi juga untuk mengembangkan perdagangan antara pulau-pulau Indonesia dan China dan India.

Masa kerajaan Islam

Pada akhir abad ke-16, Islam telah melampaui Hindu dan Budha sebagai agama yang dominan di Jawa, melalui pemberitaan periode pertama penguasa pulau. Dalam periode ini, kerajaan Islam Demak, Cirebon dan Banten membangun kekuatan. Kesultanan Mataram pada akhir abad ke-16 tumbuh menjadi kekuatan dominan dari bagian tengah dan timur Jawa. Para penguasa Surabaya dan Cirebon berhasil ditundukkan di bawah kekuasaan Mataram, sehingga hanya Mataram dan Banten kemudian meninggalkan ketika kedatangan Belanda di abad ke-17.

Masa kolonia

Hubungan Jawa dengan kekuatan kolonial Eropa mulai tahun 1522, dengan diadakannya perjanjian antara Kerajaan Sunda dan Portugis di Malaka. Setelah kegagalan perjanjian, maka hanya kehadiran terbatas Portugis di Malaka dan pulau-pulau timur kepulauan saja.

Sebuah ekspedisi di bawah pimpinan Cornelis de Houtman yang terdiri dari empat kapal pada tahun 1596, awal hubungan antara Belanda dan Indonesia. Pada akhir abad ke-18, Belanda telah berhasil memperluas pengaruh mereka di kekaisaran di pedalaman pulau Jawa (lihat Belanda East India Company di Indonesia).

Meskipun Jawa adalah pejuang pemberani, konflik internal telah mencegah mereka membentuk aliansi yang efektif melawan Belanda. Sisa-sisa Mataram bertahan sebagai Surakarta dan Kasultanan Yogyakarta. Raja-raja Jawa mengklaim otoritas atas kehendak Allah, dan Belanda mendukung sisa-sisa bangsawan Jawa dengan cara menegaskan posisi mereka sebagai penguasa atau wilayah bupati dalam lingkup pemerintahan kolonial.

Geografi

Tetangga Jawa ke Sumatera ke barat, di timur Bali, Kalimantan, utara dan Pulau Natal di selatan. Pulau Jawa adalah pulau terbesar ke-13 di dunia. Perairan di sekitar pulau-pulau di Laut Jawa di utara, Selat Sunda di barat, Samudra Hindia selatan, serta Bali dan Selat Madura di timur.

Java memiliki luas sekitar 126 km2 700. Sungai terpanjang adalah Solo, yang bersama 600 km. Sungai naik di Jawa Tengah, tepatnya di gunung berapi Lawu. Aliran sungai kemudian mengalir ke utara dan timur, ke arah mulut di Laut Jawa dekat kota Surabaya.

Pulau Jawa terdiri atas enam provinsi

  1. Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta
  2. Provinsi Banten, dengan ibukota provinsi Kota Serang
  3. Provinsi Jawa Barat, dengan ibukota provinsi Kota Bandung
  4. Provinsi Jawa Tengah, dengan ibukota provinsi Kota Semarang
  5. Provinsi Jawa Timur, dengan ibukota provinsi Kota Surabaya
  6. Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan ibukota provinsi Kota Yogyakarta

Dengan populasi 154 juta Jawa adalah sebuah pulau di mana lebih dari 60% dari penduduk Indonesia. Dengan kepadatan 1.220 jiwa / km², pulau ini juga salah satu pulau di dunia yang paling padat penduduknya. Sekitar 45% dari penduduk Indonesia berasal dari etnis Jawa. Namun, ketiga barat pulau (Jawa Barat, Banten dan Jakarta) memiliki kepadatan penduduk lebih dari 1.400 jiwa.

Bahasa

Tiga bahasa utama diucapkan di Jawa adalah Jawa, Sunda dan Madura. Bahasa lainnya diucapkan termasuk Betawi (dialek lokal Melayu di Jakarta), bahasa Osing dan bahasa Tengger (terkait erat dengan bahasa Jawa), bahasa Baduy (terkait erat dengan bahasa Sunda), bahasa Kangean (terkait erat dengan Madura), Bali , dan Banyumasan. Sebagian besar penduduk mampu berbicara dalam bahasa Indonesia, yang umumnya adalah bahasa kedua mereka.

Agama dan kepercayaan

Java adalah arena pertemuan agama dan budaya yang berbeda. Pengaruh budaya India datang pertama-Shiva dengan Hindu dan Buddha, yang menembus ke dalam dan menyatu dengan tradisi adat dan budaya masyarakat Jawa. Brahmana istana kerajaan dan penyair menyatakan kekuatan raja-raja Jawa, serta menghubungkan kosmologi Hindu komposisi politik mereka.

Meskipun Islam adalah agama mayoritas kemudian, kantong kecil Hindu yang tersebar di seluruh pulau. Ada populasi Hindu signifikan sepanjang pantai timur dekat Pulau Bali, terutama di sekitar kota Banyuwangi. Sementara masyarakat Buddhis pada umumnya hari ini di kota-kota besar, khususnya di kalangan Tionghoa-Indonesia.

Ekonomi dan Mata pencaharian

Awalnya, perekonomian Jawa sangat tergantung pada beras. Kerajaan kuno di Jawa, seperti Tarumanagara, Mataram dan Majapahit, sangat tergantung pada panen beras dan pajak. Java terkenal sebagai pengekspor beras sejak zaman kuno, memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan penduduk pulau ini.

Perdagangan dengan negara-negara Asia lainnya seperti India dan China sudah terjadi pada awal abad ke-4, yang dibuktikan dengan ditemukannya keramik Cina dari periode tersebut. Java juga terlibat dalam perdagangan rempah-rempah Maluku sejak era Majapahit hingga era Hindia Belanda (VOC). Perusahaan perdagangan mendirikan sebuah pusat administrasi di Batavia pada abad ke-17, yang kemudian dikembangkan oleh Hindia Belanda sejak abad ke-18.

Selama era kolonial, Belanda memperkenalkan budidaya berbagai tanaman komersial, seperti tebu, kopi, karet, teh, kina, dan lain-lain. Java kopi bahkan mendapatkan popularitas global di awal abad ke-19 dan abad ke-20, sehingga nama Java telah menjadi sinonim untuk kopi.

Dikutip dari: https://id.wikipedia.org/

Demikian Penjelasan Tentang Sejarah Terbentuknya Jawa Dari Aktivitas Gunung Berapi Hingga Masa Kerajaan Semoga Bermanfaat Untuk Semua Pembaca GuruPendidikan.Com 😀

Most popular articles related to Sejarah Terbentuknya Jawa Dari Aktivitas Gunung Berapi Hingga Masa Kerajaan
Shares