Contoh gratifikasi
Contoh gratifikasi

Pengertian Gratifikasi Menurut Undang-Undang Beserta Contohnya

Posted on

Pengertian Gratifikasi

Gratifikasi merupakan pemberian dalam sebuah arti yang luas, yaitu pemberian biaya tambahan, barang, uang, rabat (diskon), komisi pinjaman tanpa bunga, fasilitas penginapan, tiket perjalanan, pengobatan cuma-cuma, serta fasilitas lainya.

Baik yang diterima di dalam ataupu diluar negeri gratifikasi yang dilakukan dengan memakai sarana elektronik atau tidak memakai sarana elektronik

Meskipun batas terkecil belum ada, tetapi ada usulan pemerintah lewat Menkominfo pada tahun 2005 bahwa pemberian dibawah Rp. 250.000,- agar tidak dimasukkan ke dalam kelompok gratifikasi. Tetapi hal tesebut belum diputuskan serta masih dalam sebuah wacana diskusi. Disisi lain, masyarakat sebagai pelopor serta melaporkan gratifikasi diatas Rp. 250.000,- harus dilindungi sesuai dengan PP71/2000

Gratifikasi Menurut Undang-Undang

Dasar hukum untuk tindak gratifikasi diatur dalam UU 31/1999 dan UU No. 20/2001 Pasal 12 di mana ancaman yang dihukum penjara seumur hidup atau penjara selama empat tahun dan maksimal 20 tahun dan denda minimal 200 juta dan maksimal Rp 1 miliar.

Contoh gratifikasi
Contoh gratifikasi

UU 20/2001 pada setiap gratifikasi yang diperuntukan pegawai atau pejabat negara sipil dianggap suap, namun ketentuan yang sama tidak berlaku jika penerima menerima laporan gratifikasi ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), yang harus dilakukan selambat-lambatnya 30 ( tiga puluh) hari kerja setelah tanggal gratifikasi tersebut diterima.

Contoh yang bisa digolongkan sebagai gratifikasi

  1. Pembiayaan kunjungan kerja legislatif, karena hal ini dapat mempengaruhi legislasi dan implementasinya oleh eksekutif.
  2. Souvenir untuk guru (PNS) setelah pembagian raport / lulus.
  3. Pemerasan di jalan raya dan tidak disertai dengan bukti gol sumbangan tidak jelas, petugas yang terlibat bisa menjadi polisi (polisi lalu lintas), retribusi (Receipt), LLAJR dan masyarakat (preman). Jika hal ini terjadi Komisi merekomendasikan agar laporan yang diterbitkan oleh media massa dan tindakan tegas terhadap pelaku.
  4. Penyediaan biaya tambahan (fee) 10-20 persen dari nilai proyek.
  5. Biaya untuk masuk pelabuhan tanpa tiket yang dilakukan oleh Piers Badan, Dinas Perhubungan, dan Dinas Pendapatan.
  6. Kereta ponsel canggih terbaru dari majikan ke pejabat.
  7. Dan perjalanan ke gubernur menuju posisi akhir.
  8. Pembangunan tempat ibadah di kantor-kantor pemerintah (seperti biasanya sudah tersedia anggaran untuk pembangunan tempat ibadah di mana anggaran harus digunakan sesuai dengan anggaran barang dan dana tambahan dapat menggunakan kotak sumbangan).
  9. Sebuah hadiah pernikahan untuk keluarga PNS yang lulus batas yang dapat diterima (baik nilai atau harga).
  10. KTP / SIM / Passport “dipercepat” dengan uang ekstra.
  11. Mensponsori konferensi internasional tanpa menyebutkan biaya perjalanan transparan dan kegunaan, penerimaan ganda mereka, angka-angka tidak masuk akal.
  12. Izin sangat rumit.

Demikian Penjelasan Tentang Pengertian Gratifikasi Beserta Contohnya Semoga Bermanfaat Untuk Semua Pembaca GuruPendidikan.Com 😀