Pegertian Membran Sel Beserta Fungsi Dan Contohnya

Aris Kurniawan

Pegertian Membran Sel

Pegertian Membran Sel Beserta Fungsi Dan Contohnya– Membran sel adalah fitur universal yang dimiliki oleh semua jenis sel membentuk lapisan antar muka yang disebut membran plasma, yang memisahkan sel-sel dan luar lingkungan sel, terutama untuk melindungi sistem inti dan kelangsungan hidup sel-sel yang bekerja dalam sitoplasma.

Membran Sel Eukariota

Pada sel eukariotik, membran sel yang membungkus organel di dalamnya, terdiri dari dua jenis senyawa yang lipid dan protein, fosfolipid umumnya berjenis sebagai intermediet fosfatidiletanolamin dan kolesterol, yang membentuk struktur dengan dua lapisan dengan permeabilitas tertentu yang tidak semua molekul dapat melewati membran sel, namun di sela-sela molekul fosfolipid, ada transporter yang merupakan pintu masuk dan keluar dari zat-zat yang dibutuhkan dan tidak dibutuhkan oleh sel.

  • Struktur membran

Komponen dari membran sel termasuk fosfolipid, protein, oligosakarida, glikolipid, dan kolesterol.

  1. Model mosaik fluida
  2. Lapisan ganda fosfolipid
  • Protein integral membran

Protein integral memiliki domain membentang di luar sel dan di sitoplasma. Protein intregral juga berfungsi untuk memasukkan zat yang berukuran lebih besar.

  • Protein transmembran

Protein ini terintegrasi pada lapisan lipid dan menembus dua lapisan lipid / transmembran. Adalah amphipathic, memiliki urutan protein heliks, hidrofobik, menembus lapisan lipid dan helai asam amino yang hidrofilik. Banyak dari mereka adalah glikoprotein, sekelompok gula di luar sel. Dalam sintesis di ER, gula dimodifikasi di aparatus golgi.

  • Kerangka membran

Kerangka membran juga disebut sitoskeleton memiliki tiga jenis, yaitu mikrotubulus, mikrofilamen, dan filamen menengah.

Membran sel

Membran sel

Membran mitokondria

Sampai saat ini ada tiga teori tentang membran mitokondria. Teori pertama mengatakan bahwa mitokondria memiliki lapisan membran tunggal. Teori kedua mengatakan bahwa ada dua lapisan membran, membran selaput dalam dan luar. Teori ketiga mengatakan bahwa mitokondria memiliki tiga lapisan: membran dalam, membran dan sisi luar membran plasma.

Sistem transpor membran

Salah satu fungsi dari molekul membran sel dan ion lalu lintas di kedua arah. Molekul yang dapat melewati membran sel, antara lain, molekul adalah molekul hidrofobik dan polar (air, etanol) sangat kecil. Sementara itu, molekul lainnya seperti molekul polar dengan ukuran besar (glukosa), ion, dan substansi hidrofilik membutuhkan mekanisme khusus untuk mendapatkan masuk ke dalam sel.

Jumlah molekul dalam dan keluar dari membran lalu lintas menyebabkan penciptaan membran. Lalu lintas membran digolongkan menjadi dua cara, yaitu dengan transpor pasif molekul melalui membran mampu tanpa mekanisme khusus dan transpor aktif molekul yang membutuhkan mekanisme khusus.

Lalu lintas membran akan membuat perbedaan konsentrasi ion sebagai akibat dari dua proses yang berbeda, yaitu difusi dan transpor aktif, yang dikenal sebagai gradien ion. Selanjutnya, gradien ion membuat sel-sel memiliki tegangan listrik sel. Dalam keadaan istirahat, sitoplasma sel memiliki tegangan antara 30 sampai 100 mV lebih rendah daripada interstitium.

  • Transpor pasif

Transpor pasif molekul menuruni gradien konsentrasi. Transportasi pasif spontan. Difusi, osmosis, dan difusi difasilitasi adalah contoh dari transpor pasif. Difusi terjadi akibat gerak termal yang meningkatkan entropi atau gangguan yang menghasilkan campuran yang lebih acak.

  • Transpor aktif

Definisi transport aktif, pertama kali dicetuskan oleh Rosenberg sebagai proses yang menyebabkan perpindahan zat dari daerah yang memiliki potensi elektrokimia lebih rendah dari tempat-tempat dengan potensi yang lebih tinggi. Proses ini mengatakan, memerlukan input energi dan mekanisme kopling sehingga asupan energi dapat digunakan untuk melaksanakan substansi proses transfer.

Transpor aktif adalah kebalikan dari transpor pasif dan tidak spontan. Arah gerakan transportasi terhadap gradien konsentrasi. Transpor aktif membutuhkan bantuan dari beberapa protein. Contoh protein yang terlibat dalam saluran transpor aktif adalah protein dan protein pembawa, serta ionofor. Antibiotik ionofor menginduksi transpor ion melalui membran sel dan membran buatan.

Interaksi fosfolipid

Dwilapis pembentukan lipid adalah proses yang menguras banyak energi ketika gliserofosfolipid dijelaskan di atas berada dalam lingkungan basah. Dalam sistem basah, kelompok polar berbaris untuk lipid polar, lingkungan basah, dan meminimalkan air dan hubungan ekor hidrofobik cenderung berkumpul bersama, untuk membentuk vesikel; tergantung pada konsentrasi lipid, interaksi biofisik dapat menyebabkan pembentukan misel, liposom dan dwilapisan lipid.

Lain Peng Geng juga diamati dan merupakan bagian dari perilaku polimorfismo amfifil (lipid). Lipid Polimorfisme adalah cabang studi di biofisika dan subjek studi akademis saat ini.

Dwilapis Media kutub dan misel yang terbentuk dengan proses yang dikenal sebagai efek hidrofobik. Ketika melanggar substansi lipofilik atau amphiphilic dalam lingkungan kutub, polar molekul (yaitu, air dalam larutan air) menjadi lebih terorganisir di sekitar zat lipofilik rusak, karena molekul polar tidak dapat membentuk ikatan hidrogen dengan daerah lipofilik amfifila darurat. Jadi, dalam lingkungan basah, molekul air membentuk sangkar “senyawa klatrat” ​​diatur di sekitar molekul lipofilik dibagi.

Dikutip dari: https://id.wikipedia.org/wiki/Membran_sel

Demikian Penjelasan Tentang Pegertian Membran Sel Beserta Fungsi Dan Contohnya Semoga Bermanfaat Untuk Semua Pembaca GuruPendidikan.Com 😀

Most popular articles related to Pegertian Membran Sel Beserta Fungsi Dan Contohnya
Shares