Mengenal Investasi, Divestasi, Spekulasi Beserta Jenis, Manfaat Dan Tujuannya

Aris Kurniawan

Investasi

Mengenal Investasi, divestasi, Spekulasi Beserta Jenis, Manfaat Dan Tujuannya– Mengenal Investasi adalah proses belajar untuk mempelajari lebih lanjut tentang kegiatan investasi. Yang berarti “investasi” adalah untuk menaruh uang atau modal demi hasil atau bunga untuk membeli properti, emas, valuta asing, saham obligasi, dan lain-lain.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia : Investasi/invéstasi/ merupakan penanaman uang atau modal suatu perusahaan atau proyek untuk tujuan memperoleh keun-Tungan. Secara umum, investasi dapat diartikan sebagai mengambil / penggunaan waktu, uang atau energi untuk keuntungan / manfaat di masa depan. Dengan demikian, dapat dikatakan investasi adalah untuk membeli sesuatu dan mengharapkan di masa depan dapat dijual kembali dengan nilai yang lebih tinggi daripada yang asli Tinggi.

  • Alasan dan tujuan

Investasi perlu mempersiapkan masa depan sedini mungkin melalui penyusunan rencana disesuaikan dengan kebutuhan kemampuan keuangan saat ini. Salah satu alasan mengapa perlu untuk berinvestasi adalah karena inflasi, seperti kenaikan harga barang atau jasa.

Ada 4 (empat) alasan yaitu :

  1. Untuk kebutuhan masa depan (misalnya, untuk biaya pendidikan anak-anak);
  2. Untuk melindungi nilai aset yang dimiliki (misalanya membeli asuransi)
  3. Untuk menambah nilai aset yang dimiliki (misalnya, pembelian tanah)
  4. Untuk mengatasi inflasi (mislanya membeli emas).
  • Jenis investasi

Ada berbagai jenis investasi :

  1. Tabungan dan Deposito
  2. Obligasi
  3. Saham/Stock
  4. Membuka usaha baru
  5. Properti
  6. Logam mulia
  7. Kolektibel
  8. Pasar Berjangka
  9. Reksadana
Investasi

Investasi

Divestasi

Di bidang ekonomi dan keuangan, divestasi adalah pengurangan beberapa jenis aset dalam bentuk keuangan atau barang, dapat disebut bisnis penjualan yang dimiliki oleh perusahaan. Ini adalah kebalikan dari investasi pada aset baru.

  • Motif

Perusahaan memiliki beberapa motif untuk divestasi.

Pertama, sebuah perusahaan akan melakukan divestasi (menjual) bisnis yang bukan merupakan bagian dari wilayah operasional utama sehingga perusahaan dapat fokus pada area bisnis terbaik yang dapat Anda lakukan. Misalnya, Eastman Kodak, Ford Motor Company, dan banyak perusahaan lainnya telah menjual berbagai usaha yang tidak terkait dengan bisnis inti.

Motif kedua untuk divestasi adalah untuk membuat keuntungan. Divestasi menghasilkan keuntungan yang lebih baik bagi perusahaan sebagai upaya divestasi untuk menjual bisnis untuk menghasilkan uang. Sebagai contoh, CSX Korporasi divestasi untuk berfokus pada bisnis inti, yaitu pembangunan rel kereta api dan bertujuan untuk membuat keuntungan untuk membayar utang saat ini.

Motif ketiga bagi divestasi adalah kadang-kadang percaya bahwa perusahaan harus melakukan divestasi (menjual bisnis tertentu mereka) lebih tinggi dari nilai perusahaan sebelum melakukan divestasi. Dengan kata lain, jumlah nilai likuidasi aset pribadi perusahaan melebihi nilai pasar bila dibandingkan dengan perusahaan pada saat sebelum melakukan divestasi. Ini memperkuat keinginan perusahaan untuk menjual apa yang seharusnya bernilai berharga daripada dilikuidasi pada saat sebelum divestasi.

Motif keempat untuk divestasi unit bisnis yang tidak lagi menguntungkan. Semakin banyak unit usaha yang dijalankan dari kompetensi inti perusahaan, kemungkinan kegagalan dalam operasi yang lebih besar.

  • Metode divestasi

Beberapa perusahaan menggunakan teknologi untuk memfasilitasi proses divestasi beberapa divisi. Mereka mempublikasikan informasi tentang divisi yang mereka ingin menjual di website resmi mereka yang dapat dilihat oleh perusahaan lain jika tertarik untuk membeli divisi. Sebagai contoh, Alcoa telah mendirikan sebuah showroom online yang menampilkan divisi yang mereka jual. Dengan berkomunikasi secara online, Alcoa telah mengurangi biaya yang dibutuhkan untuk membiayai divisi yang bergerak di Hotel, bisnis transportasi, dan pertemuan bisnis.

Spekulasi

Spekulasi, hal keuangan mana termasuk pembelian sempit, memiliki maju, menjual, dan menjual saham pendek, obligasi, komoditas, mata uang, koleksi, real estate, derivatif, atau instrumen keuangan lainnya dengan tujuan untuk mengambil keuntungan dari fluktuasi harga di yang pembelian tersebut tidak digunakan sendiri atau untuk mendapatkan pendapatan yang timbul dari dividen atau bunga.

Spekulasi atau agiotage pada pasar yang berbeda keuangan yang disebut hedging, investasi jangka pendek atau panjang, dan arbitrase. Spekulasi dapat terjadi pada sebagian besar perdagangan komoditas, tetapi sebagian besar berada di perdagangan berjangka dan transaksi derivatif lainnya.

  • Manfaat ekonomi dari kegiatan spekulasi

Layanan yang diberikan oleh spekulan ke pasar utama adalah untuk menempatkan modalnya pada risiko dengan harapan mendapatkan keuntungan, mereka menambahkan likuiditas ke pasar dan membuat lebih mudah bagi orang lain untuk mengurangi risiko, termasuk yang diklasifikasikan sebagai hedger dan arbitraser.

  • Etimologi

Kata “spekulasi” berasal dari bahasa Latin speculatus, yang merupakan bentuk lampau dari speculari, yang berarti “melihat ke depan”, mengamati dan belajar. Speculari kata itu sendiri berasal dari kata specula, yang berasal dari makna specere “untuk melihat”, yang adalah seorang prajurit Romawi yang mengawasi penyelesaian militer yang disebut castrum.

Dalam kata ini ditemukan persamaan etimologik yang menunjukkan aktivitas frase “pandangan dari jauh” kontemporer dalam ruang dan waktu. Dari kalimat “Specula” Ini adalah asal dari kata Latin “speculatio, speculationis” Kegiatan penyelidikan filosofis.

Ungkapan ini masih digunakan saat ini di dunia filsafat sebagai “suatu kegiatan berteori tanpa didukung dengan dasar yang kuat pada kenyataannya, seperti dalam dunia keuangan modern di mana spekulan melakukan transaksi didukung oleh dasar statistik. https://id.wikipedia.org/

Demikian Penjelasan Tentang Mengenal Investasi, divestasi, Spekulasi Beserta Jenis, Manfaat Dan Tujuannya Semoga Bermanfaat Untuk Semua Pembaca GuruPendidikan.Com 😀

Most popular articles related to Mengenal Investasi, Divestasi, Spekulasi Beserta Jenis, Manfaat Dan Tujuannya
Shares