Karakteristik Benua Amerika Beserta Penjelasannya Secara Lengkap

Posted on

Karakteristik Benua Amerika Beserta Penjelasannya Secara Lengkap – Selamat datang di gurupendidikan.com pada kesempatan sebelumnya sudah membahas tentang karakteristik benua asia, karakteristik benua afrika dan karakteristik benua eropa. Pada kesempatan kali ini disini akan membahas tentang karakteristik benua amerika secara lengkap. Oleh karena itu marilah simak ulasan yang ada dibawah berikut ini.

benua-amerika

Karakteristik Benua Amerika

Benua Amerika adalah suatu daratan yang sangat luas di bagian barat bumi, mencakup bumi belahan utara dan bumi belahan selatan. Wilayahnya dibagi menjadi Amerika Utara, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan.

Benua ini walnya dijuluki dengan “Dunia Baru”. Benua ini dikenal sesudah kedatangan Columbus tahun 1492. Nama Amerika diambil dari Amerigo Vespucci seorang penjelajah berkebangsaan Itali.

1. Letak dan Luas Benua Amerika

Secara astronomis Benua Amerika terletak antara 72oLU – 59oLS dan 163oBB – 360oBB. Amerika adalah benua terbesar sesudah Asia. Luasnya ±42.575.526 km2, dengan batas-batas geografis
sebagai berikut.

  • Sebelah utara : Samudra Arktik
  • Sebelah timur : Samudra Atlantik
  • Sebelah selatan : Selat Drake
  • Sebelah barat : Samudra Pasifik

Wilayah Benua Amerika, terbagi atas tiga wilayah,yakni sebagi berikut :

  • Wilayah Amerika Utara ini terbentang dari Kutub Utara ke selatan sampai dengan Jazirah Florida dan dari Samudra Pasifik ke timur sampai Samudra Atlantik, mencakup bagian utara Meksiko, Teluk Meksiko, daratan Amerika Serikat, Kanada, dan Kepulauan Arktik. Luas wilayah Amerika Utara ±24.500.000 km².
  • Wilayah Amerika Tengah ini meliputi suatu wilayah Kepulauan Karibia di Samudra Atlantik dan daratan Amerika Tengah, (mencakup seluruh Meksiko). Luas wilayah Amerika Tengah ±253.926 km²
  • Wilayah Amerika Selatan ini terbentang dari Terusan Panama sampai dengan Semenanjung Horn di selatan di wilayah Argentina. Wilayahnya meliputi yaitu Argentina, Brasil, Bolivia, Chili, Colombia, Ekuador, Guyana, Paraguay, Peru, Suriname, Uruguay, Venezuela, serta Guyana Prancis dan Kepulauan Falkland. Luas wilayah Amerika Selatan ±17.821.601 km².

2. Bentang alam Benua Amerika

Bentang alam wilayah Benua Amerika sangat berbeda untuk setiap penjuru. Wilayahnya meliputi jajaran pegunungan tinggi, pegunungan rendah, plato, serta dataran rendah.

  • Bagian barat wilayah Benua Amerika didominasi oleh barisan pegunungan yang memanjang dari Alaska di utara hingga ujung Amerika Selatan di selatan.
  • Pegunungan yang utama yaitu Rocky Mountains (di wilayah Amerika Utara) dan Cordelleras De Los Andes (di wilayah Amerika Selatan). Jajaran pegunungan yang lebih kecil (dari utara hingga selatan) yaitu Alaska Range, Mackenziie Mountains, Coast Mountains, dan Sierra Madre Occidental.
  • Puncak tertinggi yaitu sebuah gunung Aconcagua (±6.960 m) yang terletak di Argentina. Pegunungan di barat Benua Amerika tersebut termasuk deretan pegunungan Sirkum Pasifik, yang gunung-gunung apinya tergolongmasih aktif.
  • Kebalikan dari bagian barat, bagian tengah hingga timur Benua Amerika relatif lebih landai membentuk suatu dataran dan pesisir pantai. Dataran rendah yang terkenal, misalnya dataran rendah di sekitar aliran sungai Missisipi (Amerika Utara) dan dataran rendah di sekitar aliran sungai Amazone (Amerika Selatan).
  • Di bagian tengah benua ini (Amerika Tengah) ditemukan plato, depresi, serta tanah genting. Misalnya Plato Tengah (2.500 m) bagian dari Pegunungan Mesa Central. Plato ini bersekat-sekat, dan melandai ke utara.
  • Depresi Celah Nicaragua ini memisahkan rangkaian pegunungan yang melintasi Guatemala, El Savador, dan Nicaragua. Depresi itu membentuk suatu dataran rendah dengan dua danau besar yakni Danau Managua dan Nicaragua. Tanah genting ditemukan di wilayah Panama.
  • Bagian utara wilayah benua ini didominasi oleh cekungan. Sebagian besar danau di benua ini terdapat di Amerika Utara. Danau utama yaitu Great Lakes (Danau Superior, Huron, Michigan, Ontario, Erie), adalah danau terbesar di dunia.
  • Sungai-sungai utama yag mengalir di wilayah benua ini yaitu Sungai Missouri, Mississippi, Sungai Rio Grande, Sungai Colorado, Sungai Hudson, Sungai Amazone, Sungai San Juan, Sungai dan Parana.
  • Titik terendah di Benua Amerika yaitu Death Valley (±86 m di bawah permukaan laut).

3. Iklim benua Amerika

Wilayah yang memanjang mencakup dua belahan bumi, keberadaan jajaran pegunungan, serta keberadaan samudra di sisi timur dan barat, membuat iklim di wilayah Benua Amerika sangat bervariasi.

Wilayah Amerika Utara mempunyai variasi iklim subtropis (di kawasan Florida) sampai iklim arktik dan subarktik di bagian utara. Arus samudra seperti Arus California dari barat dan Arus Labrador dari timur mempunyai peranan penting. Jaringan Great Lakes membawa variasi iklim di wilayah pedalaman.

Bentuk penyimpangan iklim misalnya terjadinya curah hujan yang tidak teratur di kawasan ini. Beberapa gangguan iklim di kawasan Amerika utara yang sering terjadi, antara lain angin ribut, tornado, badai salju, dan hujan es. Suhu terdingin mencapai -20oC.

  • Iklim di wilayah Amerika Tengah dipengaruhi oleh Samudra Pasifik, Atlantik, dan Laut Karibia. Wilayah tengah terbagi atas zona suhu panas, sedang, dingin, dan beku. Suhu beku hanya dijumpai di daerah tinggi. Kepulauan Karibia ini dipengaruhi iklim maritim.
  • Kawasan Kepulaun Karibia dan kawasan Pasifik ini mendapat pengaruh arus hangat dari samudra. Makin mendekati khatulistiwa, curah hujan makin tinggi. Angin pasat timur laut yang bertiup melintasi Karibia menurunkan hujan.
  • Variasi iklim di wilayah Amerika Selatan ini dipengaruhi oleh ketinggian letak dan bentang lintang geografis. Dua per tiga bagian wilayah berada pada wilayah tropis. Sebagian besar wilayah mendapat kan curah hujan tinggi sehingga didominasi oleh hutan hujan tropis, seperti yang ada di Lembah Amazon. Sebagian lagi mengalami iklim musim.
  • Sebagian wilayah selatan ini berada di daerah kering dengan curah hujan hanya 100 – 500 mm per tahun.

4. Sosial budaya benua Amerika

Sebelum kedatangan penjelajah dari Eropa (Portugis dan Spanyol), benua Amerika sudah berpenghuni. Di bagian utara terdapat bangsa Indian dan Eskimo, bagian selatan dihuni bangsa Inca, dan beberapa suku menghuni wilayah tengah.

Dari penyelidikan purbakala diketahui bahwa mereka bahkan sudah mempunyai kebudayaan tinggi. Misalnya, bangsa Inca di Peru, bangsa Astec di Meksiko, dan Chebche di Colombia.

Sesudah kedatangan bangsa Eropa dan migrasi bangsa Asia (ras Mongoloid), penduduk benua ini makin beragam ras, juga bahasa dan agamanya.

  • Jumlah penduduk Amerika pada pertengahan 2007 mencapai 904 juta jiwa. Wilayah dengan penduduk terpadat yaitu Amerika Selatan (Argentina, Brasil, Kolombia, dan lain-lain).
  • Agama utama Sebagian besar penduduk Amerika Tengah dan Selatan yaitu pemeluk Katolik Roma. Di wilayah bagian utara sebagian besar penduduk yaitu pemeluk Kristen Protestan.
  • Bahasa yang digunakan secara resmi yaituInggris dan Perancis. Tapi, beberapa bahasa lain juga bisa dijumpai seperti bahasa Spanyol dan Italia.

5. Perekonomian Amerika

Ingatlah, bahwa negara-negara di Amerika Utara tergolong negara maju. Kegiatan industri dan perdagangan menjadi penopang penting dalam perekonomian negara-negara di kawasan tersebut. Dalam kegiatan agraris pun (pertanian, peternakan, dan perikanan), konsep dan peralatan modern sudah diterapkan. Selain itu, kegiatan pertambangan dan pengolahannya juga berperan penting. Sebaliknya, beberapa negara di Amerika Selatan masih tergolong sebagai negara berkembang. Perekonomian didukung oleh suatu kegiatan pertanian dan perikanan, serta pertambangan.

Itulah ulasan tentang Karakteristik Benua Amerika Beserta Penjelasannya Secara Lengkap Semoga apa yang diulas diatas bermanfaat bagi pembaca. Sekian dan terimakasih.

Baca juag refrensi artikel terkait lainnya disini :