“Budaya Politik Parokial” Pengertian Beserta Ciri-Cirinya

Posted on

“Budaya Politik Parokial” Pengertian Beserta Ciri-Cirinya

GuruPendidikan.Com – Dalam hal ini secara umum, pengertian budaya politik merupakan pola perilaku suatu masyarakat dalam kehidupan bernegara, penyelenggaraan administrasi negara, politik pemerintahan, hukum, adat istiadat dan norma kebiasaan yang dihayati terhadap seluruh anggota masyarakat setiap harinya. Budaya politik diartikan sebagai suatu sistem nilai bersama suatu masyarakat secara sadar untuk berpartisipasi dalam mengambil keputusan kolektif dan kebijakan publik untuk masyarakat seluruhnya.

"Budaya Politik Parokial" Pengertian Beserta Ciri-Cirinya

Bagian-Bagian Budaya Politik

Secara umum, budaya politik terbagi dalam tiga jenis antara lain sebagai berikut:

  • Budaya politik apatis (masa bodoh, pasif dan acuh)
  • Budaya politik mobilisasi (didorong atau senagaja di mobilisasi)
  • Budaya politik partisipasif (aktif)

Dalam hal ini budaya politik dibagi dalam beberapa tipe berdasarkan dari orientasi politiknya salah satunya budaya politik parikoal.

Pengertian Budaya Politik Parokial

Budaya politik parokial ialah tipe budaya politik yang paling rendah, dalam budaya politik ini masyarakat tidak merasakan bahwa mereka ialah warga negara dari suatu negara, mereka lebih mengidentifikasikan dirinya pada perasaan lokalitas. Tidak terdapat kebanggaan terhadap sistem politik tersebut. Mereka tidak mempunyai perhatian terhadap apa yang terjadi dalam sistem politik, pengetahuannya sedikit tentang sistem politik dan jarang membicarakan masalah-masalah politik.

Budaya politik ini juga mengindikasikan bahwa masyarakatnya tidak memiliki minat maupun kemampuan untuk berpartisipasi dalam politik. Perasaan kompetensi politik dan keberdayaan politik otomatis tidak muncul, ketika berhadapan dengan institusi-institusi politik.

Untuk hal demikian tidak munculnya perasaan kompetensi politik dan keberdayaan politik tersebut menyebabkan sulitnya membangun demokrasi dalam budaya politik parokial. Demokrasi dalam budaya politik parokial hanya dapat dibangun jika terdapat institusi-institusi dan perasaan kewarganegaraan baru.

Ciri-Ciri Budaya Politik Parokial

Berikut ialah beberapa ciri dari budaya politik parokial antara lain yaitu:

  • Apatis.
  • Lingkupnya sempit dan kecil.
  • Pengetahuan politik rendah.
  • Masyarakatnya yang sederhana dan tradisional.
  • Adanya ke tidak peduli dan juga menarik diri dari kehidupan politik.
  • Anggota masyarakat condong tidak berminat terhadap objek politik yang luas.
  • Kesadaran anggota masyarakat mengenai adanya pusat kewenangan dan kekuasaan dalam masyarakatnya rendah.
  • Tidak ada peranaan politik bersifat khusus.
  • Warga negara tidak sering berhadap dalam sistem politik.

Di Indonesia, unsur-unsur budaya lokal masih sangat melekat pada masyarakat tradisional atau masyarakat pedalaman. Pranata, tata nilai, dan unsur-unsur adat lebih banyak dipegang teguh dari pada persoalan pembagian peran politik. Pemimpin adat atau kepala suku yang nota bene ialah pemimpin politik, dapat berfungsi pula sebagai pemimpin agama atau pemimpin sosial masyarakat begi kepentingan-kepentingan ekonomi.

Demikianlah pembahasan mengenai “Budaya Politik Parokial” Pengertian Beserta Ciri-Cirinya semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat menambah wawasan dan pengetahuan anda semua, terima kasih banyak atas kunjungannya.

Baca Juga: