Pengertian Audit
Pengertian Audit

7 Pengertian Audit Menurut Para Ahli Beserta Jenisnya

Posted on

Pengertian Audit

7 Pengertian Audit Menurut Para Ahli Beserta Jenisnya– Audit atau pemeriksaan dalam arti evaluasi bermakna luas dari suatu organisasi, sistem, proses, atau produk. Audit dilakukan oleh yang kompeten, objektif, dan tidak memihak, yang disebut auditor. Tujuannya adalah untuk memverifikasi bahwa subjek audit telah selesai atau berjalan sesuai dengan standar, peraturan, dan praktik yang telah disetujui dan diterima.

Pengertian audit menurut para ahli

  1. Menurut (Sukrisno Agoes , 2004), Audit adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk secara kritis dan sistematis oleh pihak yang independen, laporan keuangan yang disusun oleh manajemen dan catatan akuntansi dan bukti pendukung, dalam rangka memberikan pendapat atas kewajaran laporan keuangan.
  2. Menurut (Arens dan Loebbecke, 2003), Auditing sebagai proses pengumpulan dan evaluasi bukti informasi yang dapat diukur pada suatu entitas ekonomi yang membuat kompeten dan independen untuk dapat menentukan dan melaporkan informasi sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan. Audit harus dilakukan oleh independen dan kompeten.
  3. Menurut (Mulyadi , 2002), Auditing adalah proses yang sistematis untuk memperoleh dan mengevaluasi bukti secara objektif atas tuduhan kegiatan ekonomi dan kegiatan dengan tujuan untuk menetapkan tingkat kesesuaian antara laporan dengan kriteria yang telah ditetapkan, serta penyampaian hasil kepada pengguna yang bersangkutan.

Jenis-Jenis Audit

  • Audit keuangan

Audit keuangan adalah audit atas laporan keuangan suatu entitas (perusahaan atau organisasi) yang akan menghasilkan pendapat (opini) pihak ketiga mengenai relevansi, akurasi dan kelengkapan laporan-laporan ini.

  • Audit operasional

Audit operasional adalah review dari setiap bagian dari prosedur operasi standar organisasi dan metode yang diterapkan suatu organisasi dengan tujuan untuk mengevaluasi efisiensi, efektivitas dan ekonomi (3E).

  • Audit ketaatan

Audit kepatuhan adalah proses bekerja untuk menentukan apakah auditee telah mengikuti prosedur, standar, dan aturan-aturan tertentu yang ditetapkan oleh otoritas.

  • Audit investigatif

Investigasi Audit adalah: “Serangkaian kegiatan untuk mengenali (Mengenali), mengidentifikasi (mengidentifikasi), dan uji (check) secara rinci informasi dan fakta-fakta yang ada untuk mengungkap kejadian yang sebenarnya dalam rangka pembuktian untuk mendukung penuntutan dugaan penyimpangan yang dapat merugikan keuangan entitas (perusahaan / organisasi / negara / wilayah). “

Pengertian Audit
Pengertian Audit

7 Pengertian Audit Menurut Para Ahli Beserta Jenisnya

Jadi, audit itu adalah suatu rangkaian kegiatan yang menyangkut:

  1. Proses pengumpulan dan evaluasi bukti
  2. Informasi yang dapat diukur. Informasi dievaluasi adalah informasi yang dapat diukur. Hal-hal yang bersifat kualitatif harus dikelompokkan dalam kelompok yang terukur, sehingga dapat dinilai menurut ukuran yang jelas, misalnya, Sangat baik, Baik, Cukup, Tidak Baik, dan ada ukuran yang baik kriteria yang jelas .
  3. Entitas ekonomi. Untuk mengkonfirmasi bahwa diaudit itu adalah kesatuan, dalam bentuk sebuah perusahaan, divisi, atau orang lain.
  4. Dilakukan oleh orang (atau orang) yang organisasi yang kompeten dan independen yang disebut Auditor.
  5. Menentukan kesesuaian informasi dengan kriteria penyimpangan yang ditemukan. Penentuan harus didasarkan pada ukuran yang jelas.  Artinya, dengan kriteria apa yang dikatakan menyimpang.
  6. Hasil yang dilaporkan. Laporan ini berisi informasi tentang kesesuaian informasi yang dapat diuji dan kriteria, atau ketidakpatuhan dengan kriteria diuji informasi dan menunjukkan fakta-fakta dalam perbedaan ini.

Tujuan Dilakukannya  Audit

  1. Kelengkapan, untuk memastikan bahwa semua transaksi telah dicatat atau dalam jurnal yang sebenarnya telah disertakan.
  2. Akurasi, untuk memastikan transaksi dan saldo memperkirakan bahwa ada telah dicatat oleh jumlah yang benar, perhitungan yang benar, diklasifikasikan, dan dicatat dengan tepat.
  3. Keberadaan, untuk memastikan bahwa semua aset dan kewajiban yang tercatat memiliki keberadaan atau terjadinya tanggal tertentu, sehingga transaksi dicatat harus benar-benar terjadi dan bukan fiktif.
  4. Penilaian, untuk memastikan bahwa prinsip-prinsip prinsip akuntansi yang berlaku umum telah diterapkan dengan benar.
  5. Klasifikasi, untuk memastikan bahwa transaksi yang tercantum dalam jurnal diklasifikasikan dengan tepat. Jika keseimbangan ini terkait dengan sosok termasuk klien yang terdaftar telah diklasifikasikan dengan tepat.
  6. Akurasi, untuk memastikan bahwa semua transaksi dicatat pada tanggal yang benar, rincian saldo rekening sesuai dengan jumlah buku. Serta jumlah saldo telah dilakukan dengan benar.
  7. Batas split, untuk memastikan bahwa transaksi dekat dengan tanggal neraca dicatat pada periode yang tepat. Transaksi ini akan mencatat transaksi dengan cepat mendekati akhir periode akuntansi.
  8. Pengungkapan, untuk memastikan bahwa rekening dan persyaratan pengungkapan berkaitan dengan adil telah disajikan dalam laporan keuangan dan menjelaskan isi dan catatan kaki dalam laporan.

Contoh Audit

Contoh audit audit pengadaan barang / jasa. Auditor akan membandingkan antara realisasi pengadaan barang / jasa dan kriteria. Penyediaan aktual barang / jasa yang akan diaudit dari pengumuman lelang sampai penentuan pemenang tender dan realisasi pekerjaan oleh rekanan.

Demikian Penjelasan Tentang Pengertian Audit Menurut Para Ahli Beserta Jenisnya Semoga Bermanfaat Untuk Semua Pembaca GuruPendidikan.Com 😀