Pengertian agama menurut para ahli
Pengertian agama menurut para ahli

3 Pengertian Agama Menurut Para Ahli Keagamaan

Posted on

3 Pengertian agama menurut para ahli Keagamaan– Agama merupakan sebuah koleksi terorganisir dari sebuah keyakinan,  pandangan dunia dan sistem budaya yang menghubungkan orang-orang dengan tatanan/urutan kehidupan. Begitu banyak agama yang memiliki narasi, simbol dan sejarah suci yang ditujukan untuk menjelaskan makna hidup dan / atau menjelaskan alam semesta atau asal usul dari kehidupan. Meyakini sebagai keyakinan mereka tentang sifat -sifat manusia, hukum agama atau gaya hidup yang lebih disukai. Menurut beberapa perkiraan, ada sekitar 4.200 agama di seluruh dunia.

Praktik keagamaan juga dapat mencakup ritual, memberitakan, peringatan atau menyembah dewa, dewa atau dewi, pengorbanan, festival, pesta, trance, inisiasi, jasa penguburan, layanan pernikahan, doa, musik, meditasi, seni, tari, pelayanan masyarakat atau aspek lain dari budaya manusia.

Definisi Tentang Agama

Kegiatan keagamaan di seluruh dunia

Definisi ini diharapkan tidak terlalu ketat ataupun  tidak terlalu longgar, namun dapat dikenakan agama, dikenal dengan menyebutkan nama-nama agama. Agama merupakan lembaga atau institusi yang mengatur tentang kehidupan rohani manusia. Untuk itu apa yang dikenal sebagai agama perlu menemukan titik kesamaan dan titik perbedaannya.

Manusia memiliki kemampuan yang terbatas, kesadaran dan pengakuan keterbatasan membuat keyakinan bahwa ada sesuatu yang luar biasa di luar dari kemampuannya. Sesuatu yang luar biasa itu tentu berasal dari sumber yang luar biasa juga. Dan sumber yang luar biasa bahwa ada bermacam-macam sesuai dengan bahasa manusia itu sendiri. Misalnya Tuhan, Kami-Sama dan lain-lain atau hanya menyebut sifat-Nya seperti Maha Kuasa, dan lain-lain.

Keyakinan ini membawa manusia untuk mencari kedekatan diri kepada Tuhan dengan cara menghambakan dirinya, seperti:

  • Menerima segala kepastian yang menimpa diri dan sekitarnya dan yakin berasal dari Tuhan, dan
  • Menaati semua aturan, hukum, ketetapan dll yang diyakini berasal dari Tuhan.

Dengan demikian, agama merupakan penghambaan manusia terhadap Tuhannya. Ada tiga unsur dalam pengertian agama, ialah penghambaan, manusia dan Tuhan. Maka suatu ajaran dan paham yang mengartikan ketiga unsur pokok pengertian tersebut dapat disebut agama.

loading...
Pengertian agama menurut para ahli
Pengertian agama menurut para ahli

Jenis Agama

Di Indonesia, istilah yang digunakan untuk merujuk pada enam agama resmi yang diakui oleh negara, seperti Islam, Katolik, Protestan, Hindu, Buddha, dan Khonghuchu.

Agama sebagai seperangkat aturan dan peraturan yang mengatur hubungan manusia dengan dunia roh, terutama dengan Tuhannya, mengatur hubungan manusia dengan manusia, dan hubungan manusia dengan lingkungan. Secara khusus, agama diartikan sebagai sistem kepercayaan yang dianut dan tindakan diwujudkan oleh kelompok atau komunitas dalam menafsirkan apa yang dirasakan dan diyakini magis dan sakral. Untuk penganutnya, agama berisi mengenai ajaran tertinggi dan mutlak kebenaran tentang keberadaan manusia dan petunjuk untuk hidup dengan aman di dunia dan di akhirat.

Definisi Agama Menurut Beberapa Ahli

Beberapa ahli membagi agama baik sebagai agama universal yang mencari penerimaan di seluruh dunia dan secara aktif mencari anggota baru, etnis atau agama diartikan dengan kelompok etnis tertentu dan tidak mencari orang baru untuk bertobat dari agamanya. Lainnya menolak perbedaan, menunjukkan bahwa semua praktek agama, apa pun mereka asalkan berfilosofis.

Pada abad ke-19 dan abad ke-20, praktek akademik dari perbandingan agama membagi keyakinan agama ke dalam kategori yang diartikan secara filosofis disebut “agama-agama dunia”. Tetapi, beberapa sarjana baru-baru ini menyatakan bahwa tidak semua jenis agama harus dipisahkan oleh filosofi dan eksklusif, lebih jauh lagi bahwa utilitas menganggap praktek untuk filsafat tertentu, atau bahkan merujuk pada praktek-praktek keagamaan tertentu, sosial di alam dan tidak budaya, politik, yang terbatas.

Ada beberapa akademisi yang mempelajari tentang subjek yang membagi agama menjadi tiga kategori :

  • Agama-agama dunia, sebuah istilah yang mengacu pada yang transkultural;
  • Agama pribumi, yang mengacu pada yang lebih kecil, budaya-tertentu atau kelompok agama-negara tertentu,
  • Gerakan keagamaan baru, yang mengarah pada agama baru ini dikembangkan.

Cara Beragama

Secara tradisional : Bagaimana tradisi keagamaan. Metode ini mengikuti cara nenek moyang, nenek moyang, atau orang-orang dari generasi sebelumnya. Penganut agama tradisional pada umumnya, seberapa kuat dalam agama, sulit untuk menerima hal-hal keagamaan atau ekstensi, dan tidak tertarik agama baru.
Formal: Bagaimana sebuah agama didasarkan kepada formalitas yang berlaku di lingkungan atau masyarakat.

Rasional: Agama didasarkan pada penggunaan rasio Seckupnya. Untuk itu mereka selalu mencoba untuk memahami dan menghargai ajaran agama dengan pengetahuan, ilmu pengetahuan dan praktek. Mereka bisa berasal dari orang-orang yang secara tradisional atau formal, meskipun orang tidak beragama.

Cara Pendahulu : Agama didasarkan pada penggunaan pikiran dan hati (perasaan) dibawah wahyu. Untuk itu mereka selalu mencoba untuk memahami dan menghargai ajaran agama dengan pengetahuan, diseminasi dan praktek. Mereka selalu mencari ilmu kepada prang yang dianggap ahli dalam ilmu agama yang berpegang teguh kepada ajaran asli yang dibawa oleh utusan Sesembahannya bahwa nabi atau rasul sebelum mereka berlatih, memberitakan dan bersabar (tongkat) dengan itu semua.

Fungsi Agama

  • Sumber kehidupan untuk  individu mapun kelompok
  • Hubungan menyesuaikan prosedur manusia dengan Tuhan dan manusia dengan manusia.
  • Persyaratan prinsip benar atau salah
  • Pedoman mengungkapkan rasa kebersamaan
  • Pedoman merasa percaya diri adanya pedoman
  • Estetika pengungkapan (kecantikan)
  • Pedoman untuk rekreasi dan hiburan
  • Memberikan identitas kepada orang-orang sebagai orang beragama.

Unsur-Unsur Agama

Menurut Keller, Calhoun dan Leight, agama memiliki beberapa unsur pokok:

  1. Keyakinan agama, yang merupakan prinsip yang dianggap benar tanpa keraguan
  2. Simbol-simbol keagamaan, yaitu identitas agama yang dianut masyarakat.
  3. Praktik keagamaan, hubungan vertikal antara manusia dengan Tuhan, dan hubungan horizontal atau hubungan antarumat beragama sesuai dengan ajaran agama
  4. Pengalaman religius, berbagai bentuk pengalaman keagamaan yang dihadapi oleh penganut pribadi.
  5. Orang yang religius, para pengikut agama.

 

Demikian Penjelasan Tentang 3 Pengertian Agama Menurut Para Ahli Keagamaan Semoga Dapat Bermanfaat Untuk Pembaca GuruPendidikan.Com 😀