101 Pengertian Sifat Koligatif Menurut Para Ahli

Aris Kurniawan

Pengertian Sifat Koligatif

Pengertian Sifat Koligatif Menurut Para Ahli– Sifat koligatif adalah sifat larutan yang tidak tergantung pada jenis zat terlarut tetapi tergantung pada jumlah partikel zat terlarut dalam larutan. Jadi sifat ini tidak tergantung pada jenis solusi. Ciri keempat adalah penurunan tekanan uap, meningkatkan titik didih, titik beku depresi dan tekanan osmotik.

Sifat koligatif dapat berdiferensiasi menjadi dua macam, yaitu sifat larutan elektrolit dan non-elektrolit. Itu karena zat terlarut dalam larutan elektrolit meningkat jumlahnya karena mengionisasi, sedangkan zat terlarut dalam larutan elektrolit jumlah tetap non karena tidak terurai menjadi ion-ion, sesuai dengan ketentuan Non-elektrolit sifat koligatif lebih rendah dari sifat larutan elektrolit.

Penurunan tekanan uap

Di tahun 1880-an kimiawan Perancis FM Roult menemukan bahwa melarutkan zat terlarut memiliki efek penurunan tekanan uap pelarut. Jumlah penurunan tekanan uap (ΔP) terbukti sama dengan produk dari fraksi mol zat terlarut (Xb) dan tekanan uap pelarut murni (PAO), yaitu:

ΔP : XB.PAo

Dalam larutan dua komponen, XA+XB = 1, maka XB = 1- XA. Juga apabila tekanan uap pelarut di atas larutan di lambangkan PA, maka ΔP = PAo – PA. Persamaan ΔP = XB.PAo dapat di tulis kembali menjadi :

PAo – PA = (1-XA).PAo

dan penataan ulang persamaan ini menghasilkan bentuk umum yang di kenal dengan hukum Roulth

PA = XA.PAo

Pengertian Sifat Koligatif

Pengertian Sifat Koligatif

Kenaikan titik didih

Titik didih adalah suhu di mana tekanan uap sama dengan tekanan atmosfer. Selama gelembung terbentuk dalam cairan, berarti untuk cairan mendidih, tekanan uap sama dengan tekanan atmosfer, karena tekanan uap adalah knstan suhu didih cair dan akan tetap sama. Penambahan kecepatan panas yang diberikan kepada cairan mendidih hanya mengarah pada pembentukan uap gelembung lebih cepat. Cairan akan mendidih lebih cepat, tetapi suhu didih tidak naik. Jelas bahwa titik didih cairan tergantung pada ukuran atmosfer.

Titik didih adalah salah satu sifat yang lebih baik yang dapat digunakan untuk langsung memperkirakan gaya tarik seberapa kuat antara molekul dari dalm cair. Gaya cairan yang minat yang kuat antara molekul, titik didih tinggi dan sebalikny ketika gaya tarik lemah, titik didih rendah.

Penurunan titik beku

Pelarut padat murni berada dalam kesetimbangan dengan tekanan tertentu dari uap pelarut, sebagaimana ditentukan oleh suhu. Pelarut dalam larutan, juga, adalah dalam kesetimbangan dengan tekanan tertentu dari uap pelarut. Jika pelarut padat dan pelarut dalam larutan bersama, mereka harus memiliki tekanan uap yang sama. Jika zat terlarut ditambahkan ke solusi, tekanan uap pelarut dan di bawah dan pembekuan, suhu pelarut murni ketika kristal pertama mulai muncul, turun. Perbedaan ΔTf = TFO – Tf sehingga tanda negatif, dan menurunkan titik beku dapat diamati.

Perubahan suhu ΔTf lagi berbanding lurus dengan ΔP1 uap. Untuk konsentrasi terarut cukup rendah, titik beku depresi terkait dengan molal molalitas m melalui

∆Tf = Tfo – Tf = -Kfm

dengan Kf adalah tetapan tetapan positif hanya bergantung pada sifat pelarut.

Tekanan osmotik

Tekanan osmotik termasuk dalam sifat koligatif karena hanya tergantung pada jumlah zat terlarut partikel Volume kesatuan dari solusi. Tekanan osmotik tidak tergantung pada jenis zat terlarut. Persamaan untuk tekanan osmotik dikenal sebagai persamaan Van’t Hoff, cocok di gunakan untuk menghitung tekanan osmotik larutan berair. Melambangkan tekanan Π, R adalah konstanta gas (0,0821 Latm / mol K); dan T adalah suhu dalam kelvin. N menandatangani mengatakan mol terlarut dan V adalah volume (dalam liter) larutan, sehingga n / V adalah solusi molalitas (M). Π = (n/V).R.T = M.R.T

Demikian Penjelasan Tetang 101 Pengertian Sifat Koligatif Menurut Para Ahli Semoga Bermanfaat Untuk Semua Pembaca GuruPendidikan.Com 😀

Most popular articles related to 101 Pengertian Sifat Koligatif Menurut Para Ahli
Shares